Manusia Purba adalah jenis manusia yang hidup jauh sebelum ditemukan tulisan. Manusia Purba memiliki volume otak yang lebih kecil dari manusia modern. Manusia yang hidup berkelompok dan mengandalakan makanan dari buah-buahan dan binatang. Manusia yang hidupnya masih sederhana dengan alat-alat yang sederhana pula

Kehidupan manusia purba dapat diketahui melalui peninggalan berupa:

-       Fosil, merupakan sisa tulang belulang manusia, tumbuhan, hewan yang telah membatu.

-       Artefak, merupakan peralatan dan perlengkapan kehidupan manusia sebagai hasil dari kebudayaan.

Jenis-jenis manusia Purba di Indonesia:

1.     Megantropus Palaeojavanicicus

2.     Pithecantropus Erectus

3.     Pithecantropus Mojokertensis

Disebut juga Pithecantropus Robustus istilah ini dari Weidenrich.

4.     Pithecantropus Soloensis

Manusia purba ini memiliki tingkatan yang lebih tinggi dari pada Pithecantropus  meskipun letak tulang belakang belum seperti manusia modern. Sehingga beberapa ahli menganggap manusia purba jenis ini tergolong dalam Homo Sapien

5.     Homo Sapien

Homo Sapien merupakan jenis manusia purba yang telah memiliki bentuk tubuh yang sama dengan manusia sekarang. Homo Sapien memiliki sifat seperti manusia sekarang. Homo Sapien merupakan nenek moyang bangsa-bangsa di dunia. Homo Sapien memiliki kehidupan yang sangat sederhana dengan cara mengembara. Homo Sapien yang ada di Indonesia di sebut Homo Wajakensis.

Homo Wajakensis

Homo Wajakensis merupakan Homo Sapien pertama di Asia. Homo Wajakensis memiliki tengkorak yang besar dengan volume sekitar 1630 cc

Tabel Pembagian Lapisan Bumi dan Jenis Manusia Purba

Lapisan Jenis Manusia Purba
Pleistosin bawah (Lapisan fauna Jetis) Pithecantropus Mojokertensis

Meganthropus Palaeojavanicus

Pleistosin tengah (Lapisan fauna Trinil) Pithecantropus Erectus
Pleistosin awal/atas (Lapisan fauna Ngandong) Pithecantropus Soloensis

Homo Wajakensis

Holosin Homo Sapiens

JENIS MANUSIA PURBA

Jenis Manusia Purba Hidup (berlangsung) Peneliti/Penemu Fosil yang ditemukan Tempat dan Tahun Penemuan Ciri-ciri
Megantropus Palaeojavanicus.

Mega artinya besar, Anthropus artinya manusia, Palaeo artinya tua, dan Javanicus artinya Jawa. Arti: Manusia tertua yang hidup di Jawa

2 juta sampai 1 juta tahun yang lalu. Pleistosin Bawah (Lapisan Jetis) Von Koeningswald. Tulang rahang bawah Sangiran, Sragen, Jawa Tengah (Lembah Sungai Bengawan Solo) 1941 -  Berbadan besar.

-  Kening menonjol.

-  Tulang pipi menebal.

-  Rahang kuat.

-  Tidak memiliki Dagu.

-  Makanan utamanya tumbuh-tumbuhan

Pithecantropus Erectus. Pithe artinya kera, sedang Erectus artinya tegak. Arti: Manusia Kera yang sudah dapat berjalan tegak 1 juta sampai 600.000 tahun yang lalu. Pleistosen Tengah (Lapisan Trinil). Eugene Dubois

tulang rahang, 2 geraham, bagian atas tengkorak, tulang paha kiri

Trinil, Ngawi, Jawa Timur 1890-1892 -  Tubuh agak kecil

-  Tulang kening sangat menonjol ke depan

-  Geraham lebih besar dari manusia biasa

-  Tulang paha menyerupai manusia sehingga dapat berjalan tegak

-  Kemampuan berpikir masih rendah dimana        volume otaknya ada diantara volume otak manusia (lebih dari 1000 cc) dan volume otak kera (600 cc) tepatnya 900 cc

-  Tinggi 165-180 cm

-  Berat sekitar 104 kg

Pithecantropus Mojokertensis. Arti: Manusia kera dari Mojokerto 2,5 sampai 1,25 juta tahun yang lalu Pleistosin Bawah (Lapisan Jetis) Von Koeningswald dan Weidenreich. tengkorak anak-anak yang berusia belum lewat 5 tahun Perning, Mojokerto, Jawa Timur 1936 -  Kening sedikit menonjol

-  Tengkorak bagian atas sangat tebal

-  Volume otak 650 ccakan mencapai 1000 cc

-  Memiliki Rahang atas maupun bawah

-  Gigi geraham kedua merupakan gigi yang terbesar dan gigi depan yang kecil

Pithecantropus Soloensis

Arti: Manusia kera dari Solo

900.000 sampai 300.000. Pleistosin Atas (Lapisan Ngandong) Von Koeningswald dan Weidenreich. 11 fosil tengkorak, tulang rahang, dan gigi Ngandong, Lembah Sungai Bengawan Solo, 1931-1934 -  Memiliki tengkorak lonjong, tebal, dan    masif (padat)

-  Dahi lebih terisi

-  Hidungnya lebar

-  Rongga matanya sangat panjang

-  Volume otak 1000 cc-1300 cc

Homo Sapien (Homo Wajakensis). Arti: Manusia purba yang telah memiliki bentuk tubuh yang sama dengan manusia sekarang 60.000 sampai 25.000 tahun yang lalu. Homo Wajakensis Pleistosin Atas (Lapisan Ngandong) Ditemukan Von Rietschoten Diteliti Eugene Dubois. Tengkorak yang mirip dengan tengkorak penduduk Australia Wajak, Tulung Agung, Jawa Timur 1889 -  Muka datar dan lebar

-  Hidung lebar

-  Bagian mulutnya sedikit menonjol

-  Dahi agak miring dan di atas rongga mata terdapat    busur kening yang nyata

-  Rahangnya tergolong massif

-  Memiliki gigi yang besar-besar

-  Pada gigitan, gigi seri atas tepat mengenai gigi bawah

-  Tubuhnya berdiri tegak dengan tinggi sekitar 173 cm (130-210 cm)

-  Berat 30-150 kg

-  Volume otak 1300 cc

About these ads